Mengenal OSI Layer Beserta Fungsinya

Apa itu OSI Layer? OSI adalah singkatan dari Open System Interconnection. OSI telah dikembangkan oleh ISO - 'International Organization for Standardization', pada tahun 1984. OSI terdiri dari 7 layer dimana setiap layer memiliki fungsi khusus. Semua 7 layer ini bekerja secara kolaboratif untuk mengirimkan data dari satu orang ke orang lain di seluruh dunia.

Mengenal OSI Layer Beserta Fungsinya
Mengenal OSI Layer Beserta Fungsinya


Berikut penjelasan tiap tiap layer beserta fungsinya pada OSI Layer.

1. Physical Layer (Lapisan 1)

Lapisan paling bawah dari model referensi OSI adalah Physical Layer. Physical Layer bertanggung jawab atas koneksi fisik antar perangkat. Physical Layer berisi informasi dalam bentuk bit. Physical Layer bertanggung jawab untuk mentransmisikan bit individu dari satu node ke node berikutnya. Saat menerima data, lapisan ini akan menerima sinyal dan mengubahnya menjadi 0 dan 1 dan mengirimkannya ke lapisan Data Link..

Fungsi dari Physical Layer adalah sebagai berikut:
  • Sinkronisasi bit: Physical Layer mengontrol pengirim dan penerima sehingga memberikan sinkronisasi pada tingkat bit.
  • Kontrol laju bit: Physical Layer juga mendefinisikan laju transmisi, yaitu jumlah bit yang dikirim per detik.
  • Topologi fisik: Physical Layer menentukan cara di mana perangkat/node yang berbeda diatur dalam jaringan yaitu topologi bus, bintang, atau mesh.
  • Mode transmisi: Physical Layer juga mendefinisikan cara data mengalir di antara dua perangkat yang terhubung. Berbagai mode transmisi yang mungkin adalah Simplex, half-duplex dan full-duplex.
* Hub, Repeater, Modem, Kabel adalah perangkat Physical Layer.
** Lapisan Jaringan, Lapisan Data Link, dan Lapisan Fisik juga dikenal sebagai Lapisan Bawah atau Lapisan Perangkat Keras.

2. Data Link Layer (DLL) (Lapisan 2)

Data Link Layer bertanggung jawab atas pengiriman pesan dari node ke node. Fungsi utama dari lapisan ini adalah untuk memastikan transfer data bebas dari kesalahan dari satu node ke yang lain, melalui physical layer. Ketika sebuah paket tiba di jaringan, itu adalah tanggung jawab DLL untuk mengirimkannya ke Host menggunakan alamat MAC-nya.

Data Link Layer dibagi menjadi dua sublayer :
    1. Logical Link Control (LLC)
    2. Media Access Control (MAC)
    Paket yang diterima dari network layer dibagi lagi menjadi frame tergantung pada ukuran frame NIC (Network Interface Card). DLL juga merangkum alamat MAC Pengirim dan Penerima di header.

    Alamat MAC Penerima diperoleh dengan menempatkan permintaan ARP (Address Resolution Protocol) ke kabel yang menanyakan "Siapa yang memiliki alamat IP itu?" dan host tujuan akan membalas dengan alamat MAC-nya.

    Fungsi dari Data Link Layer adalah :
    • Framing : Framing adalah fungsi dari lapisan data link. Fungsi ini menyediakan cara bagi pengirim untuk mengirimkan satu set bit yang berarti bagi penerima.
    • Pengalamatan fisik: Setelah membuat frame, Data Link Layer menambahkan alamat fisik (alamat MAC) pengirim dan/atau penerima di header setiap frame.
    • Kontrol kesalahan: menyediakan mekanisme kontrol kesalahan yang mendeteksi dan mentransmisi ulang frame yang rusak atau hilang.
    • Kontrol Aliran: Kecepatan data harus konstan di kedua sisi jika tidak, data mungkin rusak, sehingga kontrol aliran mengoordinasikan jumlah data yang dapat dikirim sebelum menerima pengakuan.
    • Kontrol akses: Ketika satu saluran komunikasi digunakan bersama oleh beberapa perangkat, sub-lapisan MAC dari lapisan tautan data membantu menentukan perangkat mana yang memiliki kendali atas saluran tersebut pada waktu tertentu.
    * Paket di Data Link Layer disebut sebagai Frame.
    ** Data Link Layer ditangani oleh NIC (Network Interface Card) dan driver perangkat mesin host.
    *** Switch & Bridge adalah perangkat Data Link Layer.

    3. Network Layer (Lapisan 3)

    Network Layer berfungsi untuk transmisi data dari satu host ke host lain yang terletak di jaringan yang berbeda. Network Layer juga menangani rute paket yaitu pemilihan jalur terpendek untuk mengirimkan paket, dari jumlah rute yang tersedia. Alamat IP pengirim & penerima ditempatkan di header oleh network layer.

    Fungsi dari Network Layer adalah :
    • Perutean : Protokol network layer menentukan rute mana yang cocok dari sumber ke tujuan. Fungsi network layer ini dikenal sebagai perutean.
    • Pengalamatan Logis: Untuk mengidentifikasi setiap perangkat di internetwork secara unik, network layer mendefinisikan skema pengalamatan. Alamat IP pengirim & penerima ditempatkan di header oleh network layer. Alamat seperti itu membedakan setiap perangkat secara unik dan universal.
    * Segmen di network layer disebut sebagai Paket.
    ** Network layer diimplementasikan oleh perangkat jaringan seperti router.

    4. Transport Layer (Lapisan 4)

    Transport layer menyediakan layanan ke application layer dan mengambil layanan dari network layer. Data dalam transport layer disebut sebagai Segmen. Transport layer bertanggung jawab atas Pengiriman End to End dari pesan yang lengkap. Transport layer juga memberikan pengakuan atas transmisi data yang berhasil dan mentransmisikan ulang data jika ditemukan kesalahan.

    Di sisi pengirim: Transport layer menerima data yang diformat dari lapisan atas, melakukan Segmentasi, dan juga menerapkan kontrol Aliran & Kesalahan untuk memastikan transmisi data yang tepat. Transport layer juga menambahkan nomor port Sumber dan Tujuan di headernya dan meneruskan data yang tersegmentasi ke Network Layer.

    Catatan: Pengirim perlu mengetahui nomor port yang terkait dengan aplikasi penerima.

    Umumnya, nomor port tujuan ini dikonfigurasi, baik secara default atau manual. Misalnya, ketika aplikasi web membuat permintaan ke server web, biasanya menggunakan nomor port 80, karena ini adalah port default yang ditetapkan untuk aplikasi web. Banyak aplikasi memiliki port default yang ditetapkan.

    Di sisi penerima: Transport layer membaca nomor port dari headernya dan meneruskan Data yang telah diterimanya ke aplikasi masing-masing. Itu juga melakukan pengurutan dan pemasangan kembali data yang tersegmentasi.

    Fungsi dari Transport layer adalah sebagai berikut:

    • Segmentasi dan Reassembly: Lapisan ini menerima pesan dari session layer, dan memecah pesan menjadi unit yang lebih kecil. Setiap segmen yang dihasilkan memiliki header yang terkait dengannya.
    • Pengalamatan Titik Layanan: Untuk mengirimkan pesan ke proses yang benar, header transport layer menyertakan jenis alamat yang disebut alamat titik layanan atau alamat port. Jadi dengan menentukan alamat ini, transport layer memastikan bahwa pesan dikirim ke proses yang benar.
    Layanan yang disediakan oleh transport layer:

    A. Layanan Berorientasi Koneksi: Ini adalah proses tiga fase yang mencakup:
    • Pembentukan Koneksi
    • Transfer data
    • Pemutusan / pemutusan
    Dalam jenis transmisi ini, perangkat penerima mengirimkan pengakuan, kembali ke sumbernya setelah paket atau sekelompok paket diterima. Jenis transmisi ini dapat diandalkan dan aman.

    B. Layanan tanpa koneksi: Ini adalah proses satu fase dan mencakup Transfer Data. Dalam jenis transmisi ini, penerima tidak mengakui penerimaan paket. Pendekatan ini memungkinkan komunikasi antar perangkat yang jauh lebih cepat. Layanan berorientasi koneksi lebih andal daripada Layanan tanpa koneksi.

    * Data dalam Transport Layer disebut sebagai Segmen.
    ** Lapisan transport dioperasikan oleh Sistem Operasi. 

    5. Session Layer (Lapisan 5)

    Layer ini bertanggung jawab untuk pembentukan koneksi, pemeliharaan sesi, otentikasi, dan juga memastikan keamanan.

    Fungsi dari session layer adalah :
    • Pembentukan sesi, pemeliharaan, dan penghentian: Layer ini memungkinkan untuk membuat, menggunakan, dan mengakhiri koneksi.
    • Sinkronisasi: Layer ini memungkinkan proses untuk menambahkan pos pemeriksaan yang dianggap sebagai titik sinkronisasi ke dalam data. Titik sinkronisasi ini membantu mengidentifikasi kesalahan sehingga data disinkronkan ulang dengan benar, dan ujung pesan tidak terpotong sebelum waktunya dan kehilangan data dapat dihindari.
    • Dialog Controller: Session layer memungkinkan dua sistem untuk memulai komunikasi satu sama lain dalam half-duplex atau full-duplex.

    6. Presentation Layer (Lapisan 6)

    Presentation Layer juga disebut dengan lapisan Terjemahan. Data dari application layer diekstraksi di sini dan dimanipulasi sesuai format yang diperlukan untuk dikirim melalui jaringan.

    Fungsi dari Presentation Layer adalah:
    • Terjemahan: Misalnya, ASCII ke EBCDIC.
    • Enkripsi/Dekripsi: Enkripsi data menerjemahkan data ke dalam bentuk atau kode lain. Data yang dienkripsi dikenal sebagai ciphertext dan data yang didekripsi dikenal sebagai teks biasa. Nilai kunci digunakan untuk mengenkripsi serta mendekripsi data.
    • Kompresi: Mengurangi jumlah bit yang perlu ditransmisikan pada jaringan.

    7. Application Layer (Lapisan 7)

    Di bagian paling atas dari tumpukan Layer Model Referensi OSI, kita dapat menemukan application layer yang diimplementasikan oleh aplikasi jaringan. Aplikasi ini menghasilkan data, yang harus ditransfer melalui jaringan. Lapisan ini juga berfungsi sebagai jendela bagi layanan aplikasi untuk mengakses jaringan dan untuk menampilkan informasi yang diterima kepada pengguna.

    Contoh: Aplikasi – Browser, Skype Messenger, dll.

    **Application Layer juga disebut Lapisan Desktop.

    Baca Juga :
    Guru, Desainer, Programmer

    Posting Komentar